Senin, 05 Maret 2012

47. Anak Manusia, diolok-olok, diludahi dan dibunuh
"Kata-Nya : "Sekarang kita pergi ke Yerusalem dan Anak manusia akan diserahkan kepada imam-imam kepala dan ahli-ahli taurat, dan mereka akan menjatuhi Dia hukuman mati. Dan mereka akan menyerahkan Dia kepada bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah, (34) dan Ia akan diolok-olok, diludahi, disesah dan dibunuh, dan sesudah tiga hari ia akan bangkit." (Markus 10:33-34).
Pada ayat tersebut, Yesus mengaku dengan jujur bahwa dia adalah Anak Manusia dan dia diludahi, disesah dan akan dijatuhi hukuman mati (dibunuh) dan pada hari yang ketiga, dia akan dibangkitkan oleh Tuhan. Kesimpulannya :
  • Setiap yang mengaku sebagai Anak Manusia pasti bukan Tuhan.
  • Yesus mengaku sebagai Anak Manusia, berarti Yesus bukan Tuhan.
  • Setiap yang dihukum oleh manusia, pasti bukan Tuhan.
  • Yesus dihukum oleh manusia, berarti Yesus bukan Tuhan.
  • Setiap yang dibunuh manusia, pasti bukan Tuhan.
  • Yesus dibunuh oleh manusia, berarti Yesus bukan Tuhan.
  • Setiap yang dibangkitkan dari kubur selama tiga hari, pasti bukan Tuhan.
  • Yesus dibangkitkan dari kubur setelah tiga hari, berarti Yesus bukan Tuhan.
48. Yesus tidak berhak, kecuali Tuhan
"Tetapi hal duduk di sebelah kanan-Ku dan di sebelah kiri-Ku, Aku tidak berhak memberikannya. Itu akan diberikan kepada orang-orang bagi siapa itu telah disediakan." (Markus 10:40)
Ayat tersebut merupakan permohonan dari Yakobus dan Yohanes, anak-anak Zabedeus kepada Yesus agar kelak mati, mereka bisa duduk disebelah kiri dan sebelah kanan Yesus. Tetapi Yesus menjawab dia tidak berhak memberikannya, karena memang itu bukan haknya dia, tetapi hak Tuhannya (Allah).
  • Setiap yang tidak punya hak (kuasa) pasti bukan TUhan.
  • Yesus tidak punya hak (kuasa), berarti Yesus bukan Tuhan.
  • Sebab jika Yesus itu Tuhan, tentu dia langsung memberikan keputusan keapda Yakobus dan Yohanes.
  • Setiap yang tidak bisa memberikan keputusan, psati bukan Tuhan
  • Yesus tidak bisa memberikan keputusan, berarti Yesus bukan Tuhan.
49. Yesus memberikan nyawanya sebagai tebusan
“Karena Anak Manusia juga datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang.” (Markus 10:45).
Pada ayat tersebut Yesus sendiri yang memberi kesaksian bahwa dia adalah Anak Manusia, yang akan memberikan nyawanya sebagai tebusan bagi banyak orang. Yesus tidak pernah mendakwahkan kemana-mana bahwa dia Anak Tuhan. Karena dia tahu persis bahwa dia hanyalah seorang anak manusia yang dilahirkan oleh ibunya, Maria. Jika Yesus itu Tuhan, tentu dia bisa mengampuni dosa manusia, tanpa harus mengorbankan nyawanya sendiri.
  • Setiap yang mengaku sebagai Anak Manusia, pasti bukan Tuhan
  • Yesus mengaku dia sebagai Anak Manusia, berarti Yesus bukan Tuhan.
  • Setiap yang mati dan menyerahkan nyawanya, pasti bukan Tuhan.
  • Yesus mati dan menyerahkan nyawanya, berarti Yesus bukan Tuhan
  • Setiap yang mati untuk menebus dosa manusia, pasti bukan Tuhan.
  • Yesus mati menebus dosa manusia, berarti Yesus bukan Tuhan.
50. Yesus orang Nazaret anak Daud
“Ketika didengarnya, bahwa itu adalah Yesus orang Nazaret, mulailah ia berseru: “Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku!” (Markus 10:47).
Ayat ini menceritakan seorang buta yang bernama Bartimeus, yang memohon kepada Yesus agar matanya disembuhkan hingga bisa melihat lagi. Bartiemus yang wakti itu hidup sezaman dengan Yesus, mengetahui Yesus bukan Tuhan, tetapi seorang yang berasal dari Nazaret, dan dari keturunan Daud. Makanya Bartimeus tidak memanggil Yesus dengan sebutan “Tuhan”. Sebab Yesus hanyalah anak manusia dan tidak punya zat ketuhanan sedikit pun.
  • Setiap orang yang berasal dari Nazaret, pasti bukan Tuhan.
  • Yesus berasal dari Nazaret, berarti Yesus bukan Tuhan.
  • Setiap orang yang berasal dari keturuann Daud, pasti bukan Tuhan
  • Yesus berasal dari keturunan Daud, berarti Yesus itu bukan Tuhan, sebab Tuhan tidak punya keturunan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar